April 7, 2017

E5 - Hutang : Kemudahan atau Beban?


Teks : Azni Aziz

Jika disebut hutang adalah satu kemudahan, pasti ramai yang skeptical dengan pendapat ini. Saya dengan yakin berani mengatakan setiap dari kita pasti terlibat dengan hutang. Bezanya Cuma pada jumlah dan tujuan hutang tersebut.

Lumrah kehidupan manusia, memang ada keinginan. Timbul masalah apabila kekangan kewangan yang dihadapi membuatkan kita tidak mampu untuk memenuhi keinginan tersebut.

Entri ini bukanlah bertujuan menggalakkan orang untuk berhutang. Tetapi saya suka melihat hutang ini dari kedua-kedua sudut (kemudahan dan beban).Terdapat beberapa sebab kenapa saya katakan hutang itu sebagai kemudahan jika ianya dimanfaatkan dengan betul.

·                     Rumah dan kenderaan
Rumah dan kenderaan adalah keperluan asas bagi kita menjalani kehidupan pada masa kini. Cuba bayangkan harga sebuah rumah dan kenderaan menelan belanja puluhan ribu. Berbekalkan gaji bulanan yang sederhana, berapa lama kita perlu menabung untuk membeli rumah dan kenderaan secara tunai. Dengarpun sudah mustahil bunyinya kan?

Disebabkan ianya adalah keperluan yang harus dibeli, dengan adanya kemudahan hutang memungkinkan kita untuk memiliki rumah dan kenderaan tersebut. Namun, padai-pandailah kita mengukur baju di badan sendiri nanti. Jangan pula mengidamkan rumah dan kenderaan melebihi kemampuan sendiri. Wajibkan diri untuk membayar ansuran bulanan agar kemudahan ini tidak bertukar menjadi bebanan.

·                     Peralatan/Perabot rumah
Takkan beli kelengkapan rumah pun nak berhutang kan? Betul, tapi macam mana bagi yang tak mampu nak beli secara tunai? Contohnya peti ais, mesin basuh, dapur dan perabot asas. Bagi saya itu semua kelengkapan yang diperlukan bagi setiap rumah pada masa sekarang. Dengan kemudahan hutang, dapatlah isi rumah menggunakan kelengkapan tersebut sebagai kemudahan harian. Sekali lagi ditegaskan, belilah barang yang sebetulnya menjadi keperluan. Sekiranya ia jatuh kepada perkara sampingan elakkanlah mendapatkannya dengan kaedah hutang.

·                     Pembiayaan pelajaran
Bagi yang datang dari keluarga yang berkemampuan pastinya mereka tidak memerlukan PTPTN, JPA, MARA atau institusi lain untuk menaja pengajian mereka. Begitu juga bagi golongan yang bernasib baik menerima biasiswa untuk pengajian mereka. Tetapi bagaimana pula dengan golongan yang tidak berkemampuan. Peluang menyambung pengajian sudah ada tetapi tersepit dengan maslah kewangan. Pasti  dengan adanya kemudahan pinjaman yang ditawarkan dapat membantu mereka meneruskan pengajian.

Bagi adik-adik yang memilih menggunakan kemudahan ini, jadikanlah ia sebagai tanggungjawab untuk belajar bersungguh-sungguh dan berazam untuk melangsaikannya secepat mungkin.

Apabila tamat pengajian dan memperoleh pekerjaan kelak, jangan bertangguh menyelesaikan hutang ini kerana adik-adik di bawah kita nanti juga mungkin memerlukan kemudahan ini.


Kesimpulannya, hutang itu akan menjadi kemudahan sekiranya kita gunakannya dengan cara yang betul. Gunakan kemudahan hutang sekiranya kita yakin dan mampu untuk bayar balik.


5 comments:

Jemyjenab said...

Ye Zaman skrg kite mmg xbleh lari dari berhutang~

Jadi kita perlu mengurus kewangan dan perbelanjaan dengan bijak. :P

http://thisiszaimie.blogspot.com

sI tEDI said...

utang ikut kemampuan.

jgn utang ah long sudeyy

.::WaNiE::. said...

1 & 2 saja, kad kredit tak mo amik nanti overspent

peralatan/perabot rumah.. rasanya tak perlu hutang kot. tambah beban jek.

Fia Abas said...

berbelanja dgn bijak! =) kalo ada duit cash banyak, bayar saja secara tunai, jgn ajar dri berhutang, org kata bila dh sekali berhutang jd tabiat yg susah nk kikis =)

where said...

boleh je nk berhutang..janji halal..huho..tapi kebanyakan hutang2 sekarNG datang satu pakej ngan riba..a.k.a interest..huho..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails